Mau kaya ? Jangan jadi orang IT sejati…

Serius ini, kayak yang ditulis oleh temenku si Bimantyo  di blognya kalo gaji orang IT di Indonesia rendah. Terus ditambah lagi dengan wejangan dari salah seorang guru yang bilang kalo mo dapet gaji gedhe jangan kerja di perusahaan yang IT banget di Indonesia (kalo di luar negeri kebalikannya kayaknya) maksudnya yang vendor IT (contoh jatis nih gajinya cuman berapa coba sebulan), tapi cari perusahaan yang semi IT (telekomunikasi) atau bahkan yang cuman user IT (oil and gas company).

Ya begitulah keadaan nasib orang IT di Indonesia, kalo mo kaya jadi pihak manajemen, cuman modal ngemeng, dapet tender, tendernya di outsourcing ke orang IT.  Dapet duit milyar, yang puluh juta kasih ke orang IT, wew..

So itulah kenapa aku memutuskan tidak terlalu berharap banyak kekayaan dari dunia IT ku, aku lebih suka menjadikannya sebagai hobi, yup hobi plus-plus.

Kenapa susah jadi orang kaya jika bergelut di IT (di Indonesia)? Karena buat makan aja susah, apalagi buat beli begonoan. IT masih menjadi barang tersier keknya. Wew… Contoh workshop linux ajah, kebanyakan merupakan kontribusi tanpa pamrih dari orang-orang tersebut, salut banget dengan orang-orang seperti Pak Tossa yang aktif memasyarakatkan ubuntu, belutz dan imtheface yang aktif di Ubuntu, dll (yang distro lain ga kenal soalnya), dan Pak Onno yang sangat aktif. Tiap ngasih workshop atau seminar kebanyakan gratisan, paling kadang-kadang dapet tapi itupun kecil. Padahal semestinya pengisi workshop dapet  insentif yang lumayan (secara mereka adalah sumber pengetahuan).

Yup, begitulah keadaannya masih, masih panjang jalan perjuangan memasyarakatkan IT di Indonesia…. wew…

NB : memsyarakatkan, membumikan, apalagi ya yang mirip-mirip maknanya, ya pokoknya begitulah … semangat!