Ketika menulis tentang report tim PPL ku, entah kenapa teringat kembali kepada teman-temanku. Yup, aku selalu punya sahabat mulai dari TK hingga SMA bahkan sekarang. Dan anehnya selalu berjumlah 4 – 6 orang.

Ini beberapa cerita tentang sahabatku:

  • TK
    Di masa ini aku punya 4 orang sahabat, 1 orang namanya wawan, dan 2 orang lagi aku lupa namanya. Salah satu dari kedua temanku yang lain itu pada awalnya takut padaku (huehuehue pas aku nol besar dia masih nol kecil. Tk ku khan tk di desa jadi nol besar dan nol kecil digabung. Tapi entah kenapa semakin lama jadi aku yang takut ke dia). Kalo sama wawan itu aku dulu sering mengkhayal, pernah ada salah satu khayalan kami yang paling kuingat adalah bagaimana kami mengkhayal dihayutkan ke sungai, terus layaknya di film-film kami bisa meloloskan diri. Wew …
  • SD
    SD aku punya sahabat Rizal, Rony, Kuting (nama panggilannya) dan Aris. Setiap pulang sekolah kami sering pulang bersama-sama, meliwati gang pahlawan. Aku dan Kuting pernah suka ke cewek yang sama (hehehe nakal ya pas SD ajah dah suka ma cewek huehue), jadi deh sempat saingan gitu walau akhirnya tetep ajah berteman deket (khan anak SD …). Masa yang paling kuingat adalah ketika aku, rony dan kuting suka membuat kartu nama dari kertas foto. Yang paling jago adalah si Kuting, bagus banget kartu nama bikinannya, kalo punyaku huehue jangan ditanya deh wkwkwk. Biasanya tempat mainnya di rumah rizal dan roni. Kami pas kelas 6 dah punya bisnis loh😛, kami berempat jualan stiker di kelas, wew keren khan anak SD dah punya bisnis. Di rumah aku juga penjual layangan dan kembang api, jadi biasanya sehabis pulang sekolah (sekolahku khan di kota, rumahku di desa) aku ‘kulakan’ layangan dulu. Nanti sampe rumah ganti baju, ngambil benang, cari layangan paling jelek, terus bawa layangan sisanya untuk dijual.
  • SMP
    Ketika SMP dari sahabat SD ku, hanya dengan Rizal aku kumpulnya. Ihiks kenapa bapakku tidak membolehkanku sekolah di SMP biasa ajah, jangan yang unggulan khan enak bisa kumpul dengan gengku. Di sini aku punya geng aku, Rizal (hehehe masih kumpul), Viki, Dian, Anggoro, dan Hardi. Yeah kami (mereka ding, kalo aku ga khan SMP jadi penakut) adalah pembuat onar. Mainan ‘ceduk-cedukan’, naruh tipe ex ato batu di tempat duduk, terus… ga tau. Pernah mereka (aku ga ikutan) mecahin kaca kelas gara-gara bercanda. Lagu kebangsaan yang sering didengar adalah lagu-lagunya Limp Bizkit, hehehe aku masih agak hafal salah satu lagunya yang ‘.. I just received your letter, … ‘ (lupa, cuman inget nadanya).
  • SMA
    Kenapa kok ga pernah kumpul ya, selalu dapet geng baru ihiks… Dari keenam anggota geng itu, hanya 2 orang yang masuk ke SMA 1. Satu ke SMA 2, satu ke Tarnus, satu ke SMK Telkom dan satu ke STM Negeri. Ihiks… Di sini akrab dengan Fektor, Anang, Randi (kelas satu). Kelas dua akrab dengan Fektor, Anang, Randi, Curtis, Ardian, Dedi, Phitrie, Dina… (loh loh yup emang akrab dengan satu kelas). Kelas duaku adalah kelas terkompak. Hampir semuanya pengurus OSIS, jadilah kalo ada pelajaran yang membosankan, si bos Ardian buat surat untuk rapat OSIS. Jadilah kelas 2F kosong melompong, wong pengurus OSIS semua huehue. Kelasnya dekat dengan kantin Pak Su’ud, dengan dengan lapangan bola, dengan dengan perpustakaan (tapi ga pernah ke sana hehehe). Juara 2 liga sepakbola (aku jadi gelandang(an) serang loh :P). Kelas 3 akrab dengan Anang, Agib, Curtis, Palot, Ludi, Hery, Dedi. Sedih sih karena aku dan randi dipisah (dua tahun duduk bersama, akhirnya dipisah takut paling kalo kami tetap bersama bakal kaco kalo guru-guru ngajar). Ihikss ada satu hal yang pengen aku sesali sekarang, kenapa ya dulu kok ga ikutan gerakan nyontek-menyontek ketika ujian😦, padahal khan seru tuh kayaknya😀.

    Yup, that’s a beautiful friendship. Sampai sekarang kalo aku bertemu mereka gimana gitu… sering kangen dengan masa-masa itu. Hehehe entar deh kalo aku pulang kita ngadain reunian. Makan-makan, tapi buat Dedi dan Curtis harus ngebantuin manggang satenya ya… wkwkwk…

Friends, miss you all…